Sejarah Peristiwa Rengasdengklok dan Dampaknya Bagi Kemerdekaan Indonesia

Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas jawaban dari soal berikut:
Sejarah Peristiwa Rengasdengklok dan Dampaknya Bagi Kemerdekaan Indonesia
disimak baik-baik ya…

 

Sejarah Rengasdengklok
Peristiwa rengasdengklok merupakan suatu peristiwa penculikan yang dilakukan oleh sejumlah pemuda, yaitu Soekarni, Wikana, Aidit, dan Chaerul Saleh dari perkumpulan “Menteng 31” terhadap Soekarno dan Hatta. Peristiwa ini terjadi pada tanggal 16 Agustus 1945 pukul 03.00 WIB. Soekarno dan Hatta dibawa ke Rengasdengklok, Karawang untuk didesak agar mempercepat proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia, sampai dengan terjadinya kesepakatan antara golongan tua.

Peristiwa Rengasdengklok memiliki makna tersendiri bagi Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Peristiwa Rengasdengklok tidak hanya menjadi nama bagi sebuah tempat, melainkan menjadi saksi bisu perjalanan sejarah kemerdekaan bangsa Indonesia. Tepatnya pada tanggal 15 Agustus, golongan muda mengadakan rapat di Pegangsaan Timur, Jakarta, terkait kapan pengumuman Proklamasi Kemerdekaan Indonesia sebaiknya dilakukan.

BACA:  Mengenal Pemerintahan Khulafaur Rasyidin dan Perbandingannya dengan Pemerintahan Indonesia

Rengasdengklok adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Karawang, Jawa Barat. Daerah ini merupakan kota kecamatan di Kabupaten Karawang dan menjadi bukti panjang sejarah Indonesia. Kecamatan ini dulunya mencakup beberapa kecamatan diantaranya Kecamatan Jayakarta, Kecamatan Kutawaluya dan Kecamatan Tirtajaya. Sebelum akhirnya 3 kecamatan itu berdiri sendiri menjadi kecamatan baru

Menjelang proklamasi kemerdekaan Indonesia, Soekarno dan Mohammad Hatta dibawa dan diamankan ke Rengasdengklok oleh golongan muda yang terdiri dari Soekarni, Wikana, Aidit dan Chaerul Saleh. Peristiwa Rengasdengklok ini terjadi karena golongan muda menginginkan agar proklamasi dilakukan secepatnya tanpa melalui PPKI yang dianggap sebagai badan bentukan Jepang.

Dampak Peristiwa Rengasdengklok
Setelah Soekarno dan Hatta diculik ke Rengasdengklok, Soekarno di hadapan Shodanco Singgih memutuskan untuk bersedia mengadakan proklamasi setelah ia kembali ke Jakarta. Golongan tua dan golongan muda pun menyepakati keputusan bahwa Proklamasi Kemerdekaan harus dilakukan di Jakarta oleh Soekarno.

 
BACA:  Analisis Penggunaan Kata Konkret Pada Puisi Zawawi Imron dan Aming Aminoedin

Pada waktu itu Soekarno dan Moh. Hatta, tokoh-tokoh menginginkan agar proklamasi dilakukan melalui PPKI, sementara golongan pemuda menginginkan agar proklamasi dilakukan secepatnya tanpa melalui PPKI yang dianggap sebagai badan buatan Jepang.

Selain itu, hal tersebut dilakukan agar Soekarno dan Moh. Hatta tidak terpengaruh oleh Jepang. Para golongan pemuda khawatir apabila kemerdekaan yang sebenarnya merupakan hasil dari perjuangan bangsa Indonesia, menjadi seolah-olah merupakan pemberian dari Jepang.

Esok harinya, Ahmad Subardjo rela menaruhkan nyawanya dengan menjemput Soekarno dan Hatta untuk kembali ke Jakarta dan menjamin Proklamasi Kemerdekaan terselenggarakan.

Keesokan harinya, tepatnya pada tanggal 17 Agustus 1945, pukul 10.00 WIB, pernyataan proklamasi dikumandangkan dengan teks proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang diketik oleh Sayuti Melik menggunakan mesin ketik yang “dipinjam” (tepatnya sebetulnya diambil) dari kantor Kepala Perwakilan Kriegsmarine, Mayor (Laut) Dr. Hermann Kandeler.

 
BACA:  Mengapa Gelas Kaca Bisa Pecah Saat Terkena Air Panas ?

Nah, demikian pembahasan kita tentang jawaban dari soal:
Sejarah Peristiwa Rengasdengklok dan Dampaknya Bagi Kemerdekaan Indonesia
Semangat Belajar, Good Luck. ^-^

BACA JUGA:

© 2022 GURULESPRIVAT.NET